Feeds:
Posts
Comments

Archive for February, 2009

Prewedding Syndrome

pusingDulu gw merasa yakin kalau gw gak akan kena sindrom ini….. karena gw dah yakin sama calon gw, tapi ternyata sekarang ini gw merasakan syndrom itu…..huuaaahhh sebelnya…..

Serba bingung mau bagaimana. Saat ini gw lagi merasakan ketidakstabilan emosi, bawaannya mau marah2 mulu sama dia. Malah sempet gak mau ketemu karena gak mau lihat wajahnya…….duuuhhh..koq jadi begini ya.

Gw sadar kalau tindakan gw ini salah, tapi gimana dong. sedikit2 sebel, tapi sedikit2 merasa bersalah dan minta maaf. Jadi kayak plin plan……..

Masya Allah hilangkan pikiran2 negatif ini.

Tapi saat ini gw mau coba berubah, melawan semua ego gw, emosi gw. And suatu tulisan dari teman millis yang bisa membuat hati ini tenang, dan selalu gw baca supaya gw gak kebablasan dengan emosi gw ini.

Apa yang kita tabur  itulah yang akan kita tuai.

Ia mengatakan bahwa yang mempengaruhi tindakan kita bahkan apa yang akan terjadi dimasa yang akan datang adalah PIKIRAN kita sendiri.

Cita-cita atau mimpi hari esok ditentukan oleh semua yang anda lakukan hari ini, hari ini sebagai persiapan untuk hari esok.Apa saja yang Anda lakukan hari ini anda sedang mempersiapkan diri untuk sesuatu. cara anda menjalani kehidupan anda hari ini mempersiapkan anda untuk hari esok anda. sukses atau gagal.

Ada tiga hal dalam hidup ini yang tidak akan pernah kembali; Waktu, kesempatan dan kata2 kata yang telah diucapkan. Itulah sebabnya perlu kita sadari bahwa kesempatan tidak pernah datang dua kali, penyelsalan selalu datang belakangan. Sekalai lagi, cara hidup anda hari ini, sikap, respon, pola berpikir, pilihan-pilihan, karakter, kebisaan anda hari ini menentukan hari esok anda. Selamat menjalani hari ini dan menjadi orang yang berbahagia dan membahagiakan orang2 disekeliling anda dengan menyadari bahwa siapa anda esok ditentukan oleh siapa anda hari ini.

Jadi Selalu berusaha berpikir positif agar hasil yang di dapatkan juga positif.  Yang perlu  di ingat adalah ketika kita menabur, akan ada proses pertumbuhan dan hal itu memerlukan waktu dan upaya.

Misalnya jika kita ingin bisa bermain gitar, maka kita harus melalui proses belajar dan latihan terus menerus agar kita dapat menguasai cara bagaimana memetik senar dengan dengan baik. Demikian pula jika kita ingin memiliki relasi atau hubungan yang harmonis, kita memerlukan waktu untuk membina hubungan tersebut.

Jadi selalu berusaha memberikan yang terbaik dalam segala tindakan kita. Lakukanlah yang Terbaik Hari Ini. Tanamkan Usaha semaksimal mungkin agar kita dapat menuai keberhasilan esok hari.

Itu tulisannya Mas Erwin Arianto dalam suatu millis, bener2 buat hati tenang dan kembali ke jalannya. <Tq mas u r inspiring me>

Setiap kali ada masalah, pasti tulisan ini gw baca, karena gw gak mau, hanya karena ke egoisan gw, emosi gw yang cenderung negatif menyebabkan impian gw, juga cita2 gw utk membangun rumah tangga jadi berantakan.

Pelajaran gw saat ini :

–  Belajar untuk selalu berpikir positif.

–  Belajar untuk selalu berusaha semaksimal mungkin untuk hasil yang terbaik.

–  Belajar untuk memaafkan dan mengikhlaskan, agar tidak akan ada kekhawatiran akan hari esok.

Advertisements

Read Full Post »

BROMO TOUR

Wahh..baru pertama kali nih, menginjakkan kaki di Jawa Timur….. dan tempat pertama yang gw singgahi adalah SURABAYA….^_^

Itu juga karena ada acara dari kantor, kalo nggak ada, mungkin gw gak bisa pergi jauh2 dari sekitaran Jawa Barat….^_^

Berangkat tanggal 8 January 2009 Jam 14.25. seharusnya sih berangkat Jam 14.00, tapi pesawat di delay karena di Surabaya hujan deras dan kondisi tidak memungkinkan utk pesawat mendarat di sana…hiks….tapi gapapa sih gw berangkat gak sendirian, ada Pak Keris, Mba Lita dan Mba Maru ^_^.

Sampai di Surabaya Jam 15.50, Bener sih ternyata masih hujan walau dah gak deras lagi.

Ok, kita dah sampai di bandara, bingung euy mau naik apa ke JW Marriot. Syukurnya disana kalau mau naik taksi ada loketnya gitu, Jadi kita tinggal datang ke loket itu dan informasikan tujuan kita. keluar deh tagihannya Rp. 84.000. Wah kita pikir koq mahal banget, secara sepertinya gak terlalu jauh dari JW Marriot. Tapi ya gapapa lah wong bisa di reimbes ini di kantor….heeeee^_^.

Wah ternyata tanpa disangka2 hujan deras dah membuat kota Surabaya kebanjiran, wal hasil jalannya macet parah. Kata bapak taksinya kalo nggak macet jarak yang ditempuh dari bandara ke JW.Marriot gak terlalu jauh cuma sekitar 45 menit. waaaa…….ternyata hari itu kita lagi apes banget, kita sampai ke Hotel 2,5 jam kemudian…huuuuu…pegel pantat gw…. selama di perjalanan (saat di taksi) gw sama mba maru bisik2 “wah kalo taksinya pake argo, gak mungkin cuma Rp.84.000 nih, bisa2 Rp.200 ribu lebih..” akhirnya kita kasih uang tips utk bapak taksi. Kasian bow dia nyetir sampe 2,5 jam di kemacetan….^_^….

wuuiiihh….kesan pertama yang tidak  meng-enak-an di Surabaya, ternyata gak cuma di Jakarta aja yg sering macet, Surabaya juga gak jauh beda….

Sampai di hotel, temen2 yang lain dah pada jalan2 ke Tunjungan Plasa, kita yang laper gitu masuk ke kamar…hiks….. akhirnya minta tolong temen sekamar (her name is Meta) yang dah dateng duluan dan dah jalan2 ke Tunjungan Plasa utk beliin makan, walau sebenernya sih pengen nyoba-in Rawon Setan yang kata org termasuk salah satu khas Surabaya (bener gak ya??). Tapi gapapa yang penting dah sampe, bisa mandi, istirahat sambil tunggu makanan….huuuu senangnya^_^

gi dikamar nunggu makanan datang ^_^

gi dikamar nunggu makanan datang ^_^

Jam 23.00 Masuk ke bus utk berangkat ke Bromo…..huuaaahhh ngantuk, belom sempet tidur. wal hasil selama perjalanan cuma bisa tidur sambil mendengarkan guide tournya berbicara, dan merasakan bus yang berjalan geal geol di tikungan. Waktu  menunjukan pukul 1.30 (9 Jan’09), bus berhenti di pemberhentian bus DAHLIA, kayaknya ini tempat transit juga coz disini kita harus teruskan perjalanan ke bromo dengan menggunakan Jeep (menurut info, tarif jeepnya sekitar Rp.200 rb-an). sebelum berangkat kita sarapan pagi dulu, lumayan ngangetin badan……mmmhh…ketemu si Dipa temen di kantor pusat yang dah pindah ke Surabaya, ya wes ngobrol2 dulu sama beliau…..sambil menunggu teman sekamar ku Jeung Meta, yang bus nya belom sampai2……. Akhirnya Meta dah sampai dan rombongan yang lain juga dah nyarap…halah..maksudnya sarapan……. kita lanjutkan perjalanan ke Bromo, tapi sebelumnya mampir dulu di PANANJAKAN mau lihat Sun Rise….mmhhhh kayak apa ya sunrisenya???…

Wuiihhh di pananjakan dingin banget……saking dinginnya kalo ngomong keluar asap…..kayak di film orang bule aja……hahaha nora ya? Ssetelah sampai di pananjakan langsung pipis, secara kalo pipis harus cebok dan gw gak terbiasa pakai tissue doang, wal hasil pas air menyentuh kulit gw…….ccciiiiiiiitttttt….waksssss dingin banget….sumpah gak tahan…buru2 keluar dan setelah itu seharian gak mau pipis lagi sampai di tempat transit (dahlia) baru bisa pipis. hihihihihi…….^_^.

Meta, Bu Feni, Gw)

Sunrise di PANANJAKAN (dari Ki-Ka : Meta, Bu Feni, Gw)

Sayangnya waktu di Pananjakan, Sunrise tertutup kabut, jadi agak nggak jelas gitu deh fotonya.

Dari PANANJAKAN……Lets go To BROMOOOOOO……

Gw, Pak Keris, Rudi Indra)

Naik Jeep ini utk ke Bromo (dari ki-ka : Gw, Pak Keris, Rudi Indra)

Ternyata ya……supir2 jeep disana dah melebihi keanu reeves kelihaiannya dalam membawa mobil, bayangin aja, jalan kecil, yang cuma muat 1 mobil (2 mobil juga muat sih tapi jalan pelan saat papasan), sebelah kiri bukit, sebelah kanan jurang…wuuihhh…mereka dengan kecepatan 60 km/jam berkelak-kelok di perbukitan, kita penumpangnya serasa naik jet coaster aja…..waaaaaa.

Nah kira2 15 menit sampai di Bromo, untung jeepnya ada kacanya di depan, coba kalo kacanya bolong……kita dah kayak naik motor yamaha nya si Komeng kali ya, acak2an….hahahaha

BROMOO….I’m Coming…………….^_^

Tiba di Bromo

Tiba di Bromo

Saat sampai di Bromo, telah menunggu para penyewa kuda di pinggir2 patok beton yang terhampar di lautan pasir Bromo. Ternyata patok beton itu ada fungsinya, jadi kalau para wisatawan atau pendaki yang datang malam hari, patok tersebut sebagai acuan utk mengetahui parkiran mobil….kalo gak ada itu, mungkin pada nyasar kali ye….

Jalan menuju Bromo

Jalan menuju Bromo

Sepanjang lautan pasir para penyewa kuda menawarkan kudanya, mulai dari Rp 75.000-65.000 PP, tapi berhubung mau menikmati jalan di padang pasir jadi gw putuskan gak mo naik kuda, tapi dasar ya para penyewanya maksa, sampe akhirnya dah di kaki bukit mereka tetep nawarin, dan harganya mulai turun jadi Rp.10.000 – 5.000. Waaaa…murah banget, kasian sih sama abang2nya, tapi ya mo bagaimana lagi, udah bertekad mo merasakan capeknya melewati rintangan di bromo koq…ya tetep aja tawaran para penyewa tadi gw tolak….huuuhuhu……. (oya kalo jalan di padang pasir ini hati2, kalo bisa perhatikan jalan yg akan kita pijak, karena disini banyak kotoran kuda……(kayaknya ini termasuk salahsatu rintangan juga deh..heheh)….gak mau khan pulang2 bawa penyakit dari kotoran itu ^_^)

Gaya dulu di kaki Gunung Bromo

Gaya dulu di kaki Gunung Bromo

Setelah melewati padang pasir yang berjarak sekitar 2 km (bener gak ya?) tibalah kita di kaki bukit Bromo, tapi tantangan gak cuma sampai situ aja, utk naik ke puncak kita harus menaiki anak tangga yang berjumlah 245 buah (kata guidenya kalo ngitung sendiri, bisa 250, 270 dll, jd gak sama tiap org, tapi yg pasti adlh ya 245 anak tangga). wuuiiihhhh cape banget, pas disini gw sering banget berhentinya…malah sempet foto2 dulu berbagai gaya….hahahah…Cape Bow!.

Ini dia Kawah nya Gunung Bromo

Ini dia Kawah nya Gunung Bromo

Alhamdulillah…akhirnya sampai juga di puncak, Pak Keris dah sampe duluan…..waaaa…gw telat, n beliau dah jeprat-jepret …..tuh  kawah hasil jepretan beliau, hihihi gw bajak dari kameranya…..^_^ .

Oya di puncak ini banyak penjaja bunga. Salahsatunya bunga Edelweis (halah nulisnya gitu bukan sih…hihihi) Bunga Abadi, yang dah termasuk bunga dilindungi …alias langka. Kalo menurut Pak “Guide” bunga Edelweis itu warnanya putih, jadi kalo ada yang nawarin bunganya warna warni, itu bukan Edelweis melainkan bunga ilalang. Bener juga sih bunganya bagus2 ada warna ungu, merah, putih dll. Hanya sedikit bunga Edelweisnya, rata2 dicampur bunga ilalang. Pak Keris beruntung banget dapet yang edelweis, walau belum mekar sempurna sih. tapi sulit banget nemuin bunga yg bener2 Edelweis. Rata-rata bunga ditawarin sekitar Rp. 15.000 – 30.000.

Foto Bareng di Puncak Bromo

Foto Bareng di Puncak Bromo

Sebelum turun dari puncak Bromo, kita Foto2 dulu…..”Say Tempeeeeeeee”^_^ (hihi yg ada mukanya pada kecapean semua ya….gak sempet senyum manis lagi)

Setelah turun dari Bromo, saat perjalanan menuju jeep, banyak penjaja souvenir Bromo, Gw beli kaos Bromo cuma 1 sih Rp. 15.000, lumayan oleh2 buat orang di rumah…^_^, Rata-rata kaos dijual Rp.10.000 – 30.000, tergantung jenis bahan dan berani nawarnya….heeeee^_^.

Huahhhhh….akhirnya kita kembali ke Hotel dengan rute sama seperti berangkat……….^_^

Kesan-kesannya selama ke Bromo :

–  Seru, Pengalaman yang mungkin belum tentu kesana lagi….

–  Cape…bangeettt……

–  Agak menakutkan dengan para penjaja kuda yang telalu maksa….hiks

Tips kalo mau tour ke Bromo :

–  Siapkan diri sebelum berangkat, kalo bisa makan dulu, biar gak pingsan

–  Utk yg punya penyakit : likes ashma, siapkan obat2an, karena disana dingin banget dan kalo punya ashma bisa kambuh.

–  Bawa Cemilan n air mineral

–  Pake baju double : Kaos, Sweater, Jaket tebal, Topi kupluk, Sarung tangan.

–  Pake sepatu kets (spatu olahraga)

–  dan yang terakhir dan penting adalah…bawa duit buat belanja…..hihihi…

Ocre deh….sekian dulu sekelumit pengalaman gw saat Tour ke Bromo. Walau sebenernya masih banyak cerita seru saat di Surabaya-nya. Seperti Acara tahun 70-an dari kantor, n Pengalaman gw (sendirian alias alone) mencari Toko Bhek. Toko oleh2 yg terkenal di Surabaya.

Sampai ketemu di cerita lainnya,

Wassalam

Mimi

Read Full Post »